Wartawan Diancam Saat Meliput Audensi Konflik Pasar Grosir Setono Pekalongan.

Must Read
- Advertisement -

Wartawan Diancam Saat Meliput Audensi Konflik Pasar Grosir Setono Pekalongan.

Wartawan

Pekalongan, gerbanginterview – Tindakan intimidasi terhadap wartawan yang tengah menjalankan profesinya sebagai jurnalis dalam mencari, menyimpan, mengolah, menyusun, dan menyampaikan berita kepada publik kembali terjadi.

Kali ini, salah satu wartawan media online di Kota Pekalongan Dk, mendapat perlakuan tidak mengenakan saat sedang meliput kegiatan audensi pedagang grosir Setono Kota Pekalongan yang di dampingi LBH Adhiyaksa dengan jajaran KPBS(Koperasi Pengusaha Batik Setono) pada Rabu(12/6)

“Waktu itu saya mengambil gambar sekitar pukul 10:00 WIB, dilarang oleh Amat yaskur salah satu pengurus koperasi dan sempat terjadi adu mulut di lokasi karena saya sudah mengatakan bahwa saya seorang wartawan tapi pihak pengurus koperasi tetap melarang agar tidak mengambil gambar. Tidak berselang lama, ada salah satu pengurus yang mengaku konsultan koperasi bernama Huda ikut menyecar saya agar jangan menvidio atau menfoto-foto dan langsung mengancam dengan nada kasar mengatakan mumpung ada penyidik dari pihak kepolisian untuk menangkap saya,” terang Dk

Baca juga :

OPINI : BANYAK YANG BINGUNG PUSING TUJU KELILING KETIKA KESANDUNG PTSL

Tidak hanya itu, Huda mengatakan para media yang hadir juga diancam agar tidak ada yang mengambil foto atau menvidio kegiatan tersebut.

“Walaupun saya sudah mengatakan sebagai wartawan. Namun mereka dengan nada arogannya mengancam dan menyuruh saya agar jangan menfoto atau vidio,bahkan mengancam kalau berita tidak sesuai pihaknya akan mengambil langkah hukum,” Lanjut Dk menirukan ucapan Huda yang mengaku sebagai konsultan koperasi

Menurut Dk , apa yang dilakukan ke dua orang tersebut merupakan suatu tindakan melawan hukum. Lantaran, menghalangi tugas jurnalis yang sudah jelas-jelas dilindungi sebagai undang-undang nomor 40 tahun 1999.
Ia mengungkapkan, atas ancaman tersebut dan menghalangi pekerjaan wartawan sudah mengambil langkah hukum.

“Saya sudah didampingi kuasa hukum untuk melaporkan hal tersebut ke Polresta Pekalongan,” tandasnya.( ali)

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA BOYOLALI, Gerbanginterview - Pilkada serentak tahun 2024 semakin dekat, orang pada menyoroti atmosfer politik...

Gerakan Anti Korupsi Independen (GAKI) Gelar Acara Temu Kangen.

Gerakan Anti Korupsi Independen (GAKI) Gelar Acara Temu Kangen. SUKOHARJO, Gerbanginterview - Menjelang hari ulang tahunnya yang ke 7 (tuju) Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Gerakan...

Usulkan 12 Nama Menteri dan Wamen Milenial, Barisan Mas Gibran (BMG) Pilih Yang Mumpuni

Usulkan 12 Nama Menteri dan Wamen Milenial, Barisan Mas Gibran (BMG) Pilih Yang Mumpuni Jakarta, gerbanginterview - Pelantikan Presiden Terpilih Prabowo Subianto dan Wakil Presiden...

Legalitas Tanah SMP Pius Akhirnya Digugat Ahli Waris.

Legalitas Tanah SMP Pius Akhirnya Digugat Ahli Waris. Pekalongan, gerbanginterview - Sengketa lahan/ tanah seluas 835 da atau 8.350 meter persegi yang saat ini berdiri...

MENUJU PERUBAHAN BOYOLALI

MENUJU PERUBAHAN BOYOLALI Gerbanginterview - POLITIK menurut berbagai sumber yang terpercaya adalah seni dan ilmu untuk mendapatkan kekuasaan secara konstitusional maupun non konstitusional. Sedangkan penjabaran...
- Advertisement -spot_img
Latest News

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA BOYOLALI, Gerbanginterview - Pilkada serentak tahun 2024 semakin dekat,...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This