Keluarga Korban Pembunuhan Sadis Di Ketapang Datangi Mapolres Sampang

Must Read
- Advertisement -

 

SAMPANG || gerbanginterview.com – Keluarga korban pembunuhan sadis (Mohammad Razek) yang terjadi di Desa Ketapang Timur pada bulan Juli lalu mendatangi Mapolres Sampang. Kamis (14/09/2023).

Kedatangan keluarga korban ditemani langsung oleh puluhan anggota Ormas Projo Kabupaten Sampang. Mereka mendesak Polres Sampang untuk segera menangkap pelaku yang hingga saat ini dua orang masih menjadi Daftar Pencarian Orang (DPO).

Faris Reza Malik Korlap Projo mendesak Kepolisian Polres Sampang untuk lebih ekstra bekerja keras dalam menangani kasus pembunuhan sadis tersebut. Hal tersebut menurt Faris demi menjaga kondusifitas masyarakat serta kepercayaan masyarakat terhadap kepolisian.

“Pokoknya kami berharap segera tangkap pelaku yang masih DPO. Kalau belum ditangkap maka keluarga korban akan terganggu mentalnya,” pinta Faris.

Menurut Faris pembunuhan yang terjadi di Ketapang tersebut diduga sudah direncanakan.

“Kalau kami menduga aksi pembunuhan itu pasti sudah direncanakan. Jadi kamu harap APH benar-benar serius menangani kasus ini,” tambahnya.

Ditempat yang sama ibu korban Hj. Zainab tidak terbendung tangisannya ketika audiensi berlangsung di Mapolres Sampang. Dengan isak tangis Zainab berharap pembunuh anaknya bisa dihukum seberat-beratnya.

“Saya yang mengandung, saya tidak terima anak saya dibunuh dengan kejam melebihi seperti hewan,” ujar Zainab dengan linangan air mata.

Sementara itu, Kasatreskrim Polres Sampang AKP Sukaca, terus melakukan koordinasi dengan tim Opsnal dari luar wilayah Sampang. Menurut Sukaca DPO yang berisnisial B dan S merupakan eksekutor pembunuhan Muhammad Razak.

“Polisi pasti akan menangkap mereka kalau sudah terdeteksi keberadaannya,” katanya.

Sekedar diketahui, Muhammad Razek merupakan korban pembunuhan yang jasadnya dikubur dalam keadaan mata ditutup serta tangan dan kaki diikat disalah satu bukit di Desa Ketapang Timur. Dalam kasus tersebut polisi sudah mengamankan satu orang dari 3 terduga pelaku dan keduanya masih buron.


Reporter : Mansur 

Terdakwa Rudy Dermawan Muliadi Divonis Pidana Penjara 4 Bulan

Terdakwa Rudy Dermawan Muliadi Divonis Pidana Penjara 4 Bulan JAKARTA, Gerbanginterview - Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang terdiri dari Toni Irfan, SH bersama...

Wartawan Diancam Saat Meliput Audensi Konflik Pasar Grosir Setono Pekalongan.

Wartawan Diancam Saat Meliput Audensi Konflik Pasar Grosir Setono Pekalongan. Pekalongan, gerbanginterview - Tindakan intimidasi terhadap wartawan yang tengah menjalankan profesinya sebagai jurnalis dalam mencari,...

OPINI : BANYAK YANG BINGUNG PUSING TUJU KELILING KETIKA KESANDUNG PTSL

OPINI : BANYAK YANG BINGUNG PUSING TUJU KELILING KETIKA KESANDUNG PTSL Gerbanginterview - Pertama kali Program Pendaftaran Tanah Sistematis Lengkap (PTSL) di gulirkan oleh pemerintah...

Untuk Meningkatkan PAD, Pemdes Ponggok Bangun Wahana Wisata “The Honduras”

Untuk Meningkatkan PAD, Pemdes Ponggok Bangun Wahana Wisata "The Honduras" Klaten, Gerbanginterbiew - Guna meningkatkan PAD Desa Ponggok, Pemdes Ponggok,Kec. Polanharjo- Klaten, menambah satu lagi...

TANDA KUTIP…!!!!

TANDA KUTIP...!!!! Gerbanginterview - Mungkin pembaca bertanya tanya judul kok "Tanda Kutip",...sebelum kita bahas, Mari kita salam pagi dulu, salam waras, jangan lupa ngeteh, ngopi...
- Advertisement -spot_img
Latest News

Terdakwa Rudy Dermawan Muliadi Divonis Pidana Penjara 4 Bulan

Terdakwa Rudy Dermawan Muliadi Divonis Pidana Penjara 4 Bulan JAKARTA, Gerbanginterview - Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Pusat yang terdiri...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This