Rokok dan Alkohol, Penomena Kanker University of Washington

Must Read
- Advertisement -
AS – Rokok dan Alkohol faktor resiko lainnya menyebabkan hampir setengah dari kematian akibat kanker, hal ini temuan penelitian dari University of Washington, (19/8/2022).

Proyek penelitian terbesar dari jenisnya juga menunjukkan alkohol dan kelebihan berat badan sebagai kontributor utama.

Merokok, minum alkohol, kelebihan berat badan dan faktor resiko lainnya bertanggung jawab atas hampir setengah dari semua kematian akibat kanker di seluruh dunia, menurut penelitian terbesar dari jenisnya.

Kanker adalah penyebab utama kedua kematian secara global, dan paparan faktor resiko memainkan peran kunci dalam biologi dan beban banyak jenis kanker.

Dokter tidak mengetahui penyebab pasti kanker, dan tidak setiap kasus atau kematian dapat dihindari, tetapi ada faktor resiko yang dapat meningkatkan peluang seseorang terkena kanker.

Sekarang para peneliti di University of Washington sekolah kedokteran telah menjadi yang pertama untuk mengetahui bagaimana faktor risiko berkontribusi terhadap kematian akibat kanker secara global.

Merokok, penggunaan alkohol, dan indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi adalah kontributor terbesar. Secara total, faktor risiko bertanggung jawab atas hampir 4,45 juta kematian akibat kanker per tahun, menurut temuan yang diterbitkan di Lancet yang menggunakan studi Global Burden of Diseases, Injuries, and Risk Factors (GBD) 2019.

Itu mewakili 44,4%dari semua kematian akibat kanker di seluruh dunia. Setengah dari semua kematian akibat kanker pria pada tahun 2019 (50,6!^, atau 2,88m) disebabkan oleh faktor risiko yang diperkirakan, dibandingkan dengan lebih dari sepertiga dari semua kematian akibat kanker wanita (36,3!^, atau 1,58m).

â “Studi ini menggambarkan bahwa beban kanker tetap menjadi tantangan kesehatan masyarakat yang penting yang semakin besar di seluruh dunia,” kata Dr Christopher Murray, direktur Institute for Health Metrics and Evaluation (IHME) di University of Fakultas kedokteran Washington dan penulis senior studi tersebut.

Merokok terus menjadi faktor resiko utama kanker secara global, dengan kontributor substansial lainnya terhadap beban kanker yang bervariasi.

Temuan kami dapat membantu pembuat kebijakan dan peneliti mengidentifikasi faktor resiko utama yang dapat ditargetkan dalam upaya mengurangi kematian dan kesehatan yang buruk akibat kanker secara regional, nasional, dan global.

Faktor risiko utama secara global untuk kematian akibat kanker untuk kedua jenis kelamin adalah merokok, diikuti oleh penggunaan alkohol dan BMI yang tinggi.

Penyebab terbesar kematian akibat kanker yang beresiko bagi wanita dan pria secara global adalah kanker trakea, bronkus, dan paru-paru.

Ini menyumbang 36,9% dari semua kematian akibat kanker yang disebabkan oleh faktor resiko.

Ini diikuti oleh kanker serviks (17,9%), kanker usus besar dan rektum (15,8%) dan kanker payudara (11%) pada wanita .

Pada pria, itu adalah kanker usus besar dan rektum (13,3%), kanker esofagus (9,7%) dan kanker perut (6,6%).

Lima wilayah dengan tingkat kematian akibat kanker tertinggi karena faktor risiko adalah Eropa Tengah (82 kematian per 100.000 penduduk), Asia Timur (69,8 per 100.000), Amerika Utara berpenghasilan tinggi (66 per 100.000), Amerika Latin bagian selatan (64,2 per 100.000) dan Eropa Barat (63,8 per 100.000).

Meskipun tidak semua kasus atau kematian dapat dicegah, Cancer Research UK, organisasi penelitian kanker independen terbesar di dunia, mengatakan;

Berhenti merokok, mengurangi alkohol, menjaga berat badan yang sehat, menikmati matahari dengan aman, dan makan makanan yang seimbang. Semuanya dapat meningkatkan peluang yang menguntungkan Anda.

Menulis dalam komentar terkait, Prof Diana Sarfati dan Dr Jason Gurney dari Universitas Otago, Selandia Baru, yang tidak terlibat dalam penelitian, mengatakan;

Mencegah kanker dengan memberantas atau mengurangi, paparan faktor resiko adalah ‘harapan terbaik kami untuk mengurangi beban kanker di masa depan’.

Mengurangi beban ini akan meningkatkan kesehatan, dan kesejahteraan, dan mengurangi peracikan efek, pada manusia, dan fiscal tekanan sumber daya dalam layanan kanker dan sektor kesehatan yang lebih luas, kata mereka.

Sumber: The Guardian/Gerbang Interview
Editor: Saidi

 

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA BOYOLALI, Gerbanginterview - Pilkada serentak tahun 2024 semakin dekat, orang pada menyoroti atmosfer politik...

Gerakan Anti Korupsi Independen (GAKI) Gelar Acara Temu Kangen.

Gerakan Anti Korupsi Independen (GAKI) Gelar Acara Temu Kangen. SUKOHARJO, Gerbanginterview - Menjelang hari ulang tahunnya yang ke 7 (tuju) Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) Gerakan...

Usulkan 12 Nama Menteri dan Wamen Milenial, Barisan Mas Gibran (BMG) Pilih Yang Mumpuni

Usulkan 12 Nama Menteri dan Wamen Milenial, Barisan Mas Gibran (BMG) Pilih Yang Mumpuni Jakarta, gerbanginterview - Pelantikan Presiden Terpilih Prabowo Subianto dan Wakil Presiden...

Legalitas Tanah SMP Pius Akhirnya Digugat Ahli Waris.

Legalitas Tanah SMP Pius Akhirnya Digugat Ahli Waris. Pekalongan, gerbanginterview - Sengketa lahan/ tanah seluas 835 da atau 8.350 meter persegi yang saat ini berdiri...

MENUJU PERUBAHAN BOYOLALI

MENUJU PERUBAHAN BOYOLALI Gerbanginterview - POLITIK menurut berbagai sumber yang terpercaya adalah seni dan ilmu untuk mendapatkan kekuasaan secara konstitusional maupun non konstitusional. Sedangkan penjabaran...
- Advertisement -spot_img
Latest News

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA

MENYOROTI ATMOSFER POLITIK DI BOYOLALI MENJELANG PILKADA, TERASA ADA YANG BERBEDA BOYOLALI, Gerbanginterview - Pilkada serentak tahun 2024 semakin dekat,...
- Advertisement -spot_img

More Articles Like This