Minggu, Februari 5

Disporabudpar Sampang, Tidak Bisa Menganggarkan Makan Untuk Monyet di Wisata Kera Nepa

Pinterest LinkedIn Tumblr +

SAMPANGgerbanginterview.com – Wisata hutan kena Nepa, Terancam terbengkalai di karenakan tidak bisa menganggarkan makanan untuk monyet. Tempatnya di Desa Nepa, Selasa ( 18/10/2022).

Pasalnya Disporabudpar Sampang tidak bisa menganggarkan makanan untuk monyet. Sehingga akhir-akhir ini, menyerang rumah warga hampir setiap hari dikarenakan kekurangan stok makanan.

Sedangkan wisata hutan kera nepa sendiri adalah salah satu wisata andalan Kabupaten Sampang yang terletak di Desa Batioh, Kecamatan Banyuates, Kabupaten Sampang, Madura.

Seperti yang diberitakan sebelumnya Marnilem, Kepala Disporabudpar mengatakan,  Disporabudpar tidak punya anggaran untuk memberi makan dan merawat kera di wisata hutan kera Nepa, seharusnya itu desa bisa menganggarkan lewat dana desa.

“Jadi desa harus kreatif, jangan ketergantungan ke Disporabudpar,” katanya.

Sementara itu Suud Aly, mantan Kades Batioh menyampaikan, terkait wisata hutan kera nepa antara desa dan Disporabudpar terjadi miskomunikasi. 

“Saya selama menjabat kepala desa hingga 2021, tidak pernah ada kunjungan dari Disporabudpar Sampang. Beda dengan tahun sebelumnya 2015 hingga 2019, dinas terkait selalu berkunjung secara resmi. Namun, sejak 2020 hingga sekarang Disporabudpar tidak pernah berkunjung ke wisata hutan kera nepa,” ujarnya.

Menurutnya, terkait dengan PAD yang tidak menyetor sejak tahun 2020 itu memang benar. Karena, wisata hutan kera nepa dikelola langsung oleh masyarakat. Bukan dikelola oleh desa, kadang masyarakat menyetor lewat kasun. Sebesar 900 ribu – 1 juta rupiah, dan Disporabudpar tidak pernah mengingatkan.

“Jadi setiap setor PAD, kurangnya ditambahi secara pribadi oleh desa. Karena, sebagian parkir masuk ke kantong pribadi masyarakat. Dalam menghadapi masyarakat repot mas, sedangkan Disporabudpar sejak tahun 2020 tidak pernah melakukan kunjungan ke wisata hutan kera nepa,” tuturnya.

Saat disinggung terkait makan kera. Disporabudpar tidak bisa menganggarkan dan melimpahkan sepenuhnya terhadap Desa Batioh, ia menyampaikan, kalau memang seperti itu mas. Saya selaku mantan kepala desa, siap menjadi fasilitator. Agar pengelolaan sepenuhnya di-handle oleh desa. Kalau cuma untuk makan kera itu kan dananya sedikit, dulu Disporabudpar mampu kok.

“Tapi, perlu diingat tanah di wisata hutan kera nepa itu. Sudah atas nama Pemkab Sampang, sejak tahun 2017 pada saat itu Bupati-nya Fadilah Budiono. Jadi, Disporbudpar harus lakukan komunikasi lanjutan terhadap desa. Tolong jangan saling menyalahkan,” ungkapnya.

Ia juga menegaskan, kalau tidak ada dana. Bilang terus terang saja. Jangan saling menyalahkan, desa siap mencari investor untuk pengembangan wisata hutan kera nepa, intinya Disporabudpar harus turun dan melakukan komunikasi baik dengan desa. Jangan saling lempar tanggung jawab.

“Desa Batioh siap mengembangkan wisata hutan kera nepa. Sebelum wisata tersebut terbengkalai dan akan menjadikan wisata unggulan di Pulau Madura,” Pungkasnya.


Reporter : Mansur

Share.

About Author

Leave A Reply

id_IDIndonesian